Punya Teman Banyak di Facebook? Hati-hati Stress Mengintai


Ilustrasi
REPUBLIKA.CO.ID, EDINBURG - Orang dengan daftar 'teman' yang paling banyak adalah yang paling mungkin mendapatkan stres akibat situs jejaring sosial, menurut para peneliti. Para psikolog di Edinburgh Napier Universitymenemukan gejala baru "kecemasan terkait Facebook" dalam penelitian mereka.

Satu dari 10 (12 persen) dari mereka yang mengambil bagian dalam survei online mengatakan bahwa Facebook membuat mereka merasa cemas. Sedang tiga dari 10 (32 persen) responden menyatakan menolak permintaan teman menyebabkan perasaan bersalah dan ketidaknyamanan.

Kathy Charles, yang memimpin studi itu, mengatakan hasil penelitian mengangkat sejumlah paradoks. "Misalnya, meskipun ada tekanan besar untuk di Facebook namun mereka  telah menginvestasikan waktu yang lebih untuk situs ini."


Charles mengatakan hal ini mungkin karena tekanan pengguna merasa untuk selalu meng-update tentang kehidupan mereka untuk sejumlah besar orang. "Ini seperti menjadi saluran mini berita tentang diri Anda. Semakin banyak orang Anda memiliki, Anda merasa ada penonton di sana. Anda menjadi selebriti mini dan semakin besar penonton tekanan Anda merasa untuk memproduksi sesuatu tentang diri Anda semakin besar."

Para peneliti menanyai sekitar 200 siswa penggunaan situs, yang kini memiliki lebih dari 500 juta pengguna di seluruh dunia. Mereka menggunakan kelompok fokus, sebuah survei online dari 175 orang dan satu-ke-satu wawancara untuk mengumpulkan data mereka.

Satu dari 10 responden survei online mengatakan bahwa mereka tidak suka menerima permintaan teman, sementara hampir dua per tiga (63 persen) mengatakan mereka menunda membalas permintaan teman. Dr Charles mengatakan bahwa mayoritas dari responden melaporkan bahwa hal terbaik tentang Facebook adalah 'menjaga hubungan', sering tanpa penjelasan lebih lanjut.

Dia menambahkan, "Tapi banyak juga yang mengatakan mereka cemas tentang menarik diri dari situs tersebut karena takut kehilangan informasi sosial penting,  membuat pengguna dalam limbo neurotik, tidak tahu apakah mereka harus bertahan di sana hanya untuk kasus mereka kehilangan sesuatu yang baik, atau meninggalkannya."
Red: Siwi Tri Puji B
Sumber: ABC News / www.republika.co.id

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar